Kenyataan, Jodoh, dan Takdir

Saya ini orangnya pasrahan. Belum apa-apa sudah menyerah. Belum apa-apa sudah pasrah. Usaha sih teuteup dilakukan buat mendapatkan sesuatu yang saya inginkan, tapi saya ini orangnya kurang berambisi. Kurang optimis bahkan cenderung pesimis. Mungkin itu yang membuat saya tertinggal jauh dari teman-teman saya. Tertinggal jauh dari segala hal. Tertinggal jauh perkembangan, rezeki, keberuntungan, kehormatan, bahkan jodoh. Walau saya tahu rezeki dan jodoh itu takdir yang sudah ditetapkan Tuhan. Kebetulan nama Tuhan saya Allah swt.

Pernah suatu waktu saya ngobrol dengan teman saya. Teman saya nanya, “Apa saya gak pengen punya pacar? Atau gak mau nikah?”

Saya jawab, “Ya pasti pengenlah… Punya pacar, menikah…”

“Terus kenapa gak nyari pacar?”

Saya jawab, “Ya gimana, keadaan kayak gini.”

Dia tanya lagi, “Pengen nikah ga?”

Pertanyaan gebleg macam itu saya jawab, “Ya iyalah…”

Perkara jodoh, pacaran dan menikah, saya gak bisa ngomong apa-apa. Gak ngerti apa-apa. Bahkan saya belum pernah pacaran seumur hidup saya. Saya tidak tahu bagaimana rasanya pacaran, rasanya jatuh cinta. Mungkin pernah, tapi saya rasa itu bukan jatuh cinta. Mungkin cuma suka biasa saja. Saya tak berencana buat melajang sumur hidup saya. Tapi saya juga belum kepikiran sampe sekarang bagaimana saya merencanakan suatu hubungan dengan perempuan. Apalagi menikah.

Kemarin-kemarin saya sempat ke undangan. Untungnya bukan undangan pernikahan teman, tapi undangan khitanan. Cuma nganter Ibu saya saja. Kebetulan di tempat undangan saya ketemu teman SMK saya. Saya kaget. Saya tidak menyapa duluan, biar dia saja yang menyapa saya duluan. Saya memang selalu seperti itu kalo ketemu kenalan di jalan. Saya tidak mau menyapa duluan, takutnya yang disapa tidak menyapa balik, atau mungkin lupa, malah malu sendiri. Ternyata dia menyapa saya dan Ibu saya.

Dia nanya kabar saya. “Sekarang di mana(kerja di mana)?”

Saya jawab, “nganggur…”

Ternyata, dia bareng istrinya. Saya kira masih pacaran, ternyata sudah menikah. Penampilannya berubah, dulu kayak anak-anak muda gaul, sekarang sudah berjenggot lebat, memakai pakaian semacam gamis laki-laki. Lebih islami, mungkin dia sudah hijrah. Mungkin ini salah satu kebaikan dari pernikahan, bisa merubah seseorang menjadi lebih baik bahkan secara drastis. Mungkin kali saya sudah menikah pun saya seperti itu. Berubah… Entah berubah jadi lebih baik atau tidak. Mestinya sih jadi lebih baik.

Malamnya saya malah dikasih mimpi. Saya mimpi saya dijodohkan dengan seorang perempuan. Wajahnya mirip dengan sodara jauh saya. Dalam mimpi itu tidak jelas, apakah dia mencintai saya atau tidak. Tapi yang jelas saya tidak punya rasa sama sekali. Di mimpi saya sangat merasa kasihan. Kejam rasanya kalo dia cinta sama saya tapi saya tidak ada rasa cinta sama sekali sama dia. Saya pikir, ini semua akibat perjodohan. Sampai sekarang, saya belum memikirkan sejauh itu. Belum kepikiran tentang hubungan sepasang kekasih, menikah dan semacamnya. Rasanya masih jauh buat melangkah ke tahap seperti itu. Lagipula itu kan cuma mimpi… Kembang tiduuur… Tapi setidaknya pikiran saya sedikit lebih terbuka. Kalo saja perjodohan yang seperti itu saya alami, amit-amit. Rasanya kasihan sekali kalo cinta cuman dimiliki hanya oleh salah satu pasangan saja. Sedih!! Mungkin saya mau cari sendiri saja jodoh buat saya. Dalem mimpi.

0 Komentar

  1. Belum ada komentar.

www.000webhost.com